Wednesday, February 25, 2015

The Oscars Life Viewing Party

Tanggal 23 Febuary 2015 kemarin blitzmegaplex ngadain acara yang menurut gue cukup kreatif yaitu acara Live Streaming The 87th Annual Academy Awards. Kata gampangnya sih nonton Oscar bareng. Acara ini diadain di blitzmegaplex Grand Indonesia. Karena LIVE dan menyesuaikan sama waktu di Amerika, acara ini diadakan jam 7 pagi. 


Jadi begitu datang kita bisa langsung ngerasain red carpet moment. Kalau udah puas foto, baru deh masuk ke dalam teater yang udah disediakan. Sambil nunggu acara Oscar bener-bener dimulai, kita bisa ngemilin popcorn yang dibagiin sama panitianya sambil nonton artis-artis hollywood yang juga lagi red carpet moment di sana.







Sebenernya ini mirip nonton di bioskop bareng. Hanya aja yang ditonton bukan film tapi acara LIVE. Gue pribadi nganggep nonton bareng ini asik banget karena gue jadi bisa komentar bareng temen-temen soal aktor mana yang saat itu lagi bener-bener good looking sampai film mana yang kira-kira bakal menang.

Begitu aktor favorit ketangkap kamera, kita bisa teriak "aaaaaah ganteeeeng". Atau pas film jagoan kita menang kita bisa langsung tepuk tangan bahagia.  Kalo lagi nonton film di bioskop kan nggak bisa kayak gini. Nanti malah diusir. Hehehe...

Lagipula karena streaming dan di Indonesia bisa ditonton langsung saat pagi, bisa dipastikan kalo nonton di rumah ya nonton sendiri. Kecuali buat yang niat banget pake ngadain acara slumber party bareng yaaaa.

Panitia cukup kreatif dengan ngadain kuis undian yang mengandalkan tebakan penonton mengenai film mana yang menang best picture.
Nah, sekarang mari bahas The Oscar Moment. Berikut ini yang jadi favorit gue banget.

Opening song by Neil Patrick Harris.

Lyric :
Wow, check out this place. Check out everything. 
Check out the glamour, the glitter,
people Tweeting on the Twitter
and no one's drunk and bitter yet 'cuz no one has lost. 


Begitu NPH menyinggung kata "Drunk" dalam nyanyiannya, kamera langsung mengarah ke Benedict Cumberbatch (My True Love) yang saat itu lagi minum sesuatu dari whiskey holder. Iya, scripted banget. Tapi tetep aja lucu. 

Performance dari Tegand & Sara dan The Lonely Island yang membawakan OST Lego Movie : Everything Is Awesome. Penampilan makin seru karena dihiasi oleh backing dancer yang mengenakan kostum lucu-lucu dan kemudian terjun ke penonton untuk ngebagi-bagiin miniature piala Oscar yang dibentuk dari Lego.

Ini nih miniatur piala Oscar yang dimaksud. Lucu banget kaaaaan.

Eddie Redmayne wins The Oscars for best actor. 


Agak sedih juga pas jagoan gue Benedict Cumberbatch yang main bagus banget di The Imitation Game dikalahin sama Eddie Redmayne yang juga main bagus gila di The Theory of Everything. Tapi kalo dipikir-pikir ya emang he deserves it sih. Karena 15 menit pertama gue nonton The Theory of Everything, gue langsung mikir "Ini orang berhak dapet Oscar. Minimal nominasi!". 

So far puas juga sama acara ini. Satu aja yang kurang. Seperti halnya nobar-nobar pada umumnya, lebih asyik lagi kalau pas nonton, bisa sambil update sesuatu di social media. Nah sayangnya di dalam teater signal hape itu jelek banget (wajar). Seandainya panitia lebih kreatif lagi dengan menyediakan modem yang bisa memancarkan wifi, pasti nonton Oscar bakal lebih asik lagi.


Saturday, February 21, 2015

Angka 7


Suatu hari ada teman gue yang nanya : "Diva, lo menilai diri lo dengan angka berapa?". Dengan mantap gue menjawab : "Tujuh". 

Bagi gue tujuh itu cukup. Nggak terlalu tinggi dan nggak terlalu rendah. Cuma lumayan. Nggak spesial. Tapi emang itu cara gue memandang diri gue sendiri. Ini bukan berarti gue minder dan mengganggap diri gue rendah ya,

Gue jelasin, 

Dari dulu gue bukan termasuk cool kid. Mungkin cenderung culun tapi masih atasan dikit. Gue adalah orang yang biasa aja. Karena itu apapun yang gue lakukan butuh kerja keras. 

Saat menginjak SMA, gue tersadar bahwa dalam pergaulan itu setiap orang punya identitas. Mana si anak eksis, mana yang biasa aja, mana yang freak. Jujur, struggle dalam hidup gue adalah ketika gue menginjak SMA. Gue sadar nggak ada yang spesial dalam diri gue. Pengen jadi cool kid nggak sampe. Jadi culun gue nggak mau. Ya biasa aja udah.

Gue inget banget waktu SMA gue punya teman dekat. Dia cantik banget. Makanya anak-anak gaul di SMA dengan mudah ngelirik dia. Yang ganteng pengen jadiin dia pacarnya. Yang sama-sama cantik kayak dia pengen jadiin dia teman satu gengnya. Perlahan lingkungan gue dan teman gue itu berbeda. Dia dan kehidupan kerennya dan gue dengan kehidupan gue yang biasa banget. 

Di SMA gue emang kurang menarik. Butuh effort gede biar orang mau berteman sama gue. Kalau ada beberapa orang yang dengan cara duduk-duduk cantik aja bisa dengan sendirinya punya temen, gue harus keliling kelas ngajak kenalan satu-satu biar bisa dapet temen. (Alhamdulilah sih ini kebiasaan yang terpupuk hingga sekarang dan pada akhirnya membuat gue luwes dan nggak awkward kalo ketemu orang baru).

Kemudian nggak cuma di lingkungan pergaulan. Sama halnya dengan saat ngerjain tugas. Waktu gue kuliah ada orang yang dengan mudah bisa selalu dapet nilai bagus. Ini kejadian yang paling ngeselin : dulu pernah gue dapet project kampus dimana gue yang jadi ketuanya. Namanya juga anak kuliahan, ada aja yang males ngerjain. Gue mati-matian ngerjain dan nerangin ke anggota grup gue biar pas presentasi mereka nggak bengong (baik banget kan gue). Hasilnya? Gue yang paling banyak kerja dapet C. Teman gue yang nggak mau nyentuh laptop sedetik pun dan cuma dengerin gue ngomong malah dapat A!!! Ini nggak adil banget!!! 

Di lingkungan pekerjaan juga begitu. Ada temen gue yang kalo disuruh kerja males-malesan tapi emang pada akhirnya kerjaan dia bagus. Kalau gue, kadang udah serajin apapun hasil kerjaan gue tetep harus dikritik pedes dulu. Drama banyak banget. Sering kali gue berada di titik "gila, apa gue berhenti aja ya?". 

Gimana dengan percintaan? Lebih banyak dramanya. Males bahas di sini. hihi..

Pernah gue cuma bisa duduk mojok sambil ngelamun. "Why? why? why?". Kenapa gue nggak punya otak super jenius atau penampilan super good looking atau minimal hocky yang gede dan membuat gue lebih sukses dari pada sekarang? 

Gue nggak nemu jawabannya. Yang pada akhirnya gue tahu, ya setiap orang beda-beda. Mungkin orang lain yang gue liat males-malesan itu ternyata aslinya nggak semales itu. Mungkin aja gue cuma liat luarnya. Jangan-jangan diem-diem hidupnya lebih struggle dari gue tapi gue nggak sadar. Mungkin orang-orang keren itu emang pantas mendapatkannya. Jadi gue nggak pantas mendapatkannya? Meskipun gue udah berjuang mati-matian? Gitu??

Kemudian gue tarik nafas panjang. Kayaknya gue harus terima kalau nilai gue itu angka 7.

Dan ternyata, penilaian ini membawa gue ke arah yang lebih baik. 
  1. Sadar nilai gue cuma 7 membuat gue kerja lebih keras lagi. Kalau gue nggak kerja keras, gue akan menghasilkan pekerjaan yang nggak oke. Makanya apapun pekerjaan yang dikasih ke gue pasti akan gue anggap sebagai tanggung jawab besar dan membuat gue gak gampang nyepelein kerjaan itu.
  2. Gue selalu terima kritik dan sadar emang ada orang lain yang lebih jago dari gue. Ya yang pasti dengan secara lapang dada gue menerima bahwa nilai gue cuma 7, gue nggak minder-minder banget bertemu teman-teman gue yang punya angka 8 atau angka 9. Yang ada gue selalu seperti menjadi gelas kosong. Nggak gengsi nerima banyak masukan dan termotivasi untuk selalu menjadi yang lebih baik.
  3. Gue nggak tertekan harus selalu hidup dalam standart orang yang tinggi terhadap gue. Gue sadar gue banyak kurangnya. Tentu gue akan kerja semaksimal yang gue bisa. Tapi kalau in the end of the day banyak pihak yang mengkritik atau nggak sesuka itu sama hasil karya gue, gue akan lebih mudah tersenyum. Ya udah lah ya. Paling nggak gue udah usaha.
  4. Sering kali gue mengejutkan orang. Nggak jarang loh orang ngasih standart rendah ke gue dan ternyata gue bisa memenuhi standart mereka jauh dari yang mereka harapkan. Ini yang kemudian membuat gue semakin sadar bahwa "Terkadang lo cuma butuh kerja keras dan kemauan yang kuat".
Of course pada akhirnya orang akan jadi sering muji "bagus banget Div kerjaan lo!" / "Div suka banget!" / "Div lucu banget! Hebat deh lo". Kadang rekan/bos/temen bisa ngasih gue angka 8-9 buat gue. Tapi gue akan selalu kembali ke angka 7. Kerjaan gue bisa bernilai segitu, tapi diri gue sendiri tetep di angka 7. Kenapa? 7 membuat gue nyaman. Lumayan yang terkandung dalam 7 membuat gue stay hungry dan nggak cepet puas. Tentu rasa puas itu bagus. Tandanya kita menghargai kerja keras kita. Tapi kalau ujung-ujungnya membawa kita ke "comfort zone", menyepelekan pekerjaan dan merasa lebih jago dari orang lain? Sorry, mending gue stay humble di angka 7.

Tentu setiap orang punya penyikapan yang beda terhadap diri sendiri. Ada yang merasa angka 7 terlalu sederhana dan malah membuat mereka jadi minder. Ya nggak apa-apa. Menilai diri sendiri adalah tugas masing-masing orang. Kalau ada yang merasa lebih percaya diri dengan menilai diri sendiri menggunakan angka 8, 9 atau bahkan 10, selama itu membawa hal-hal positif, ya sah-sah aja.

Satu yang menurut gue nggak pernah boleh ilang ketika kita sedang ngaca atau intropeksi diri. Jangan pernah minder untuk bilang "Good Job" ke diri sendiri. Give a credit to ourself :) Karena pada akhirnya, angka dan nilai hanyalah akan menjadi angka dan nilai. Rasa nyaman menjadi diri sendiri adalah hal yang paling penting.

Jadi, berapa nilai yang lo kasih buat diri lo sendiri?

Sambil mikir mendingan dengerin lagu ini. Bacause every single of you is awesome! 

Saturday, February 7, 2015

My Own Show

Banyak orang suka nanya ke gue : "Div lo gendut tapi kok pede banget sih?". Bingung juga gue jawabnya gimana. Gue emang lagi diet sih, untuk kesehatan tentunya. Tapi kenapa gue harus nggak pede dengan bentuk tubuh gue yang sekarang? Masa harus nunggu kurus dulu? 

Yah standart cantik tiap orang beda-beda. Gue yakin 80% teman-teman yang gue kenal berpendapat cantik itu adalah bertubuh langsing. Nggak salah juga. Namanya juga persepsi dan pendapat masing-masing orang. 


Yang jadi masalah adalah ketika kita terlalu mementingkan pendapat orang lain ketimbang perasaan diri kita sendiri. Gue gendut juga bukan mau gue loh. Nggak bermaksud membela diri tapi gue gendut turunan. Porsi makan gue sebenernya nggak banyak, tapi nggak tau kenapa berat badan gampang naik. Kalau mau ngiri ya gue bakal iri sama yang tetep langsing padahal makannya banyak banget. 

Ya nggak bisa kesel juga sih. Emang udah diciptainnya begitu. Mungkin udah lewat juga masa-masa dimana gue nggak pede sama bentuk tubuh gue sendiri. Tapi seiringnya berjalannya waktu, gue rasa nggak ada gunanya untuk minder.

Bagi gue cantik itu merasa nyaman. Titik. Ibarat maksain pake high heels terus jalannya jadi seok-seok, maksain kurus biar dipuji orang lain adalah sia-sia. Kenapa? Hidup dalam persepsi orang lain adalah hal yang membosankan. Nanti kalau udah kurus pasti tetep aja ada yang komentar. "Ih kok item?", "Ih kok pesek?" atau "Ih kok kurus amat?". Sampai kapan mau nggak pede? Pede itu bukan "nanti kalau gue udah.....".  Pede itu sekarang. Udahlah, syukuri aja dengan apa yang udah kita punya. My body, my life, my own show.










Let's Play, Sizuka!

Ada yang bilang, gue kalo pake kacamata jadi mirip Nobita. Hihihi... sayangnya Nobita itu cowok. Kalau nggak gue bakal langsung ke lemari baju biar bisa niruin gaya dia. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, gue tetap bisa menjadi Nobita meskipun gue cewek. Nobita itu intinya berkacamata dan tampil culun.

Culun pun nggak selamanya berkonotasi negatif. Gue lebih seneng menyebutnya dengan kata "Nerd". Bagi gue it's ok to be a nerd. Because it is cool! Nerd itu emang kutu buku, tapi itu yang bikin wawasan jadi luas. Nerd itu anak rumahan, tapi selama di rumah mereka selalu membuat karya-karya yang nggak kepikiran sama orang lain.

So i proud to be a nerd. How about you guys?










I Wish I Had a Great Summer

Yah bisa dibilang ini photoshoot paling drama ya. Jadi lokasi foto ini adalah di depan rumah artis. Sebut saja dia "Gula Kapas". Jadi karena waktunya tepat saat jam pulang sekolah anak SD, banyak Ibu-Ibu dan anak-anak kecil yang ngeliatin gue dan @riesna_ sang fotografer sekaligus make up artist yang heboh sendiri ngatur-ngatur gaya.

Tapi seperti biasa kita cuek aja.

Hingga setelah gue sampai lagi ke kantor, bos gue lagi telponan dengan wajah serius. Sambil terus nelpon bos gue ngomong ke gue.

Bos : "Div, tadi foto-foto depan rumah Gula Kapas ya?"
Gue : "Errrr.... iya, tapi nggak depan banget kok. Kenapa?"

Bos gue kemudian melanjutkan ngobrol di telepon.

Bos : "Iya itu karyawan gue, oke, bilangin nyokap lo maaf banget ya!".

Setelah itu Bos gue nutup telepon.

Bos gue kemudian menjelaskan bahwa Ibunya Gula Kapas mergokin gue dan fotografer lagi foto-foto di depan rumah dia. Gara-gara itu dia ketakutan dan langsung lapor Gula Kapas. Akhirnya sang artis itu nelpon bos gue. Bos gue dengan wajah serius bilang gue harus minta maaf, nggak enak lah kayak gitu.

Pas banget gue emang orangnya nggak enakan. Apalagi terpikir kalau emang dari tadi ada Ibu-Ibu ngeliatin kita dengan tatapan kepo dan aneh. Sambil nahan malu gue langsung ganti baju dan siap-siap pergi ke rumah Gula Kapas untuk minta maaf. Tapi kemudian bos gue bilang mending telepon dulu ke rumah Gula Kapas. Biar nanti ada yang bukain pintu.

Atas saran tersebut gue nurut. Minjem hape bos, gue nelpon ke nomor yang udah dipencetin.

Gue : "Halo, Mbak Gula Kapas?"
Doi : "Iya, kenapa?" (judes)
Gue : "Mbak, ini tadi aku yang foto-foto di depan rumah Mbak... anu Mbak, maaf banget ya... saya..
Doi : HAHAHAHAHAHAHA!
Gue : Hah? Halo?

Gue denger suara ketawa dari ruangan sebelah. Ternyata itu suara rekan kerja gue. Dia sekongkol sama bos gue. IIIIIISSSSSSSS! Keselnya!









Sunday, February 1, 2015

When Life Gives You a Hard Time


Jadi baru-baru ini gue menyadari bahwa hampir di setiap foto gue pasti ada pose tangan peace. Gue emang cinta damai, tapi gue rasa alasannya bukan itu. Setelah gue berpikir sejenak, ternyata pose semacam ini menggambarkan alam bawah sadar gue yang always "chill". Dan ini selalu gue praktekan ketika sedang berada di bawah tekanan. 

Misalnya nih, rekan kerja ngamuk karena disangka kerja gue nggak bener. Atau kritik dari atasan yang mungkin menyakitkan. Despite gue ngomong kata-kata positif tapi ujung-ujungnya tetep kesel sendiri, gue akan mengucapkan kata... "ya udah lah ya...". It always work for me. Dengan ngomong begitu gue menerima fakta kalau gue emang salah dan salah itu wajar. Dan "udahlah", jangan berlarut-larut. Yuk selesaikan masalah ini. Dan kegiatan ini akan mengantarkan gue ke tahap "weeeeek".


Apa itu tahap "weeeeek"? Biar lebih jelas, gue akan menjabarkan tahap-tahap sebelumnya dulu. Semoga bisa lebih jelas lewat bagan yang terdiri dari kumpulan foto gue dan sahabat gue, Pocky di bawah ini.


1. Tahap terkena masalah. 
2. Tahap bingung mau ngapain. Antara mau panik, mau kesel, mau marah. 
3. Tahap menyendiri. Di sini gue berpikir enaknya harus ngapain. 
4. Tahap cooling down. Gue sadar bahwa masalah ini bisa diselesaikan. 
5. Tahap di mana gue udah stabil. Gue udah tau apa yang harus gue lakukan untuk nanganin ini. 
6. Tahap ngejokes. Di sini gue akan banyak becanda karena capek ngelewatin 5 tahap sebelumnya. 
7. Tahap negosiasi. Minta temen untuk bantu gue kalau gue kesusahan. 
8. Tahap masalah sudah teratasi. Rekan kerja udah baik lagi dan bos mulai muji. 
9. Tahap seneng-seneng. Masalah di 8 tahap sebelumnya udah menjadi pelajaran berharga.


Dan yang lo liat di atas sini adalah tahap terakhir yang udah gue sebut tadi yaitu tahap weeeeek. Dimana gue udah chill dan bisa bilang ke diri gue  sendiri "Tuh kan gue bisa!".

Nah, ini cara gue menyelesaikan masalah. Kalau kalian gimana?

After Rainy Day